Make your own free website on Tripod.com

 

               
          
         
       
Sebenarnya saya lagi binggung mau nulis apa untuk buletin kali ini. Mau bikin artikel yg berbau "Kenkyu" takut dikritik sama Doktor CS. Mau masalah krismon takut semua malah kena sutris. Mau nulis gimana caranya supaya dapet "Murid" or Pacar orang Jepang, zaman saya sudah terlalu kadaluwarsa. Maa iika..cukup sekian aza deh tulisan ini..hik..hik..joudan decu.  Dulu waktu zaman saya, cari pacar orang Jepang sulitnya 0.5 mati, kita harus susah2 sediain sangkar & umpan (kayak mau jepretin tikus aza..). Kalo mangsanya lewat kita harus lari bangun jatuh mengejarnya.Pokoknya lebih banyak Kesempitan-nya deh daripada Kesempatan-nya.   Tapi zaman sekarang setelah ada dua senpai motto chibadai menemukan rumus akal bulus baru, mencari cewek jepang keliatannya tambah gampang aza nih alias Kesempatan-nya lebih banyak daripada Kesempitan-nya. Pura2 diem aza kayak kucing sambil nunggu kalo ada tikus  lewat  yg mau diajarin bahasa Indonesia. Nah..setelah si tikus itu masuk kesangkar dan mau dijadiin murid kamu, si tikusnya jangan langsung diterkam. Harus sabar pelan2, kalo malem sebelum tidur dan pagi sesudah bangun tidur si tikus harus di elus-elus sambil diracunin rayuan gombal/gambir ramuan kedua senpai tsb. Setelah itu tunggu aza dua/tiga bulan pasti itu si tikus  ngeplek terus ke kamu.. minta pertanggung jawaban kamu sebagai bapak dari bayi yg dikandungnya..hik..hik..kapok loe!!!
Setelah sekian lama bergaul di IKKI banyak sekali kenangan manis yg saya dapet. Bukan hanya itu tapi saya rasakan juga ada sesuatu tali erat yg mengikat (bukannya tali rapia yg sering dipakai dasi oleh Bayu lho..) kita semua yg senasib. Ada sesuatu yg hanya bisa diucapkan dengan bahasa Tarzan..aoooouu..aaouuuu!!!!. Memang IKKI bukanlah organisasi profesional yg mengejar tujuan yg muluk-muluk .Tapi hanyalah suatu wadah tempat kita menjalin persaudaraan, berbagi pengalaman dan informasi. Banyak orang yg menganggap IKKI hanyalah tempat untuk kumpul2 & hura2. Dan kalo gini sayalah yg dianggap sebagai biang kedelai-nya.Tapi  saya selalu cuek aza ,itukhan penilaian masing2 individual.Saya tahu orang2 di IKKI semua pada "elit" dan pelit.hik..hik..toh semua bisa menilai mana yg baik dan buruk. Yg saya inginkan hanyalah  gimana cara-nya supaya orang2 yg pernah senasib dengan saya bisa saling akrab. Kalo hanya sekedar ngajak maen dan mejerumuskan kohai sih buat apa (kalo melempar bumerang punya kohai sampai hilang di inage kaigan sih pernah). Saya toh sudah punya anak 2 ekor, mending maen dengan mereka aza tiap hari.
Presented 
by
Arai Risa
Tokyo, 29-Feb-98

 
Kita bertemu dan berkumpul-pun hanya kalo ada waktu luang aza. Dan itu-pun engga setiap minggu.Dan engga ada kewajiban untuk ikut dateng. Disela-sela senda-gurau-pun  banyak hal-hal kecil yg engga kita sadari tapi ada manfaat-nya. Kita secara engga lansung bisa saling tuker informasi..gimana ada baito tak.? gimana nih caranya dapet beasiswa "darah" segar dari Om & Tante kamu, gimana caranya supaya dapet "murid" lawa? gimana keadaan daigaku dan "kenyu" awak serem tak?dst.dst. Justru dengan suasana santai dan akrab kayak gini kita bisa saling bertukar informasi, syodan untuk memecahkan masalah pribadi juga sebagai pelampiasan sutris kita sehari-hari. 
Kita baek yg sudah salariman dan masik gakusei,atau yg sudah kawin eh...nikah dan yg masih single, menjalani kegiatan/kewajiban rutin setiap hari. Yg salariman tiap hari harus berdesak-desak di kereta pulang malem dari kantor (sampai ada yg di nampa-in sama obachan peot di chuo-sen). Yg gakusei dikosen tiap harus bikin repoto (sedang yg lagi ngambil Doktor di today keenakan "kenkyu" di Shinjuku). Yg engga dapet beasiswa harus baito (hmm..asal engga baito ngelapin kaca aza..). Pokoknya semua punya kesibukan sendiri2. Tapi disela-sela itu pasti ada sedikit waktu luang yg bisa kita gunakan untuk bikin sesuatu yg bisa membuat hidup kita lebih tanoshii dan omoshiroi(jinsei ikkai sikanai zo..) Bergaul banyak lah dengan orang laen dan lakukan deh segala sesuatu yg paling kamu inginnin. Anmari muri shinakutemo ii to omou, pilih deh mana yg ichiban raku buat diri sendiri. Kalo lagi giat belajar yach belajar, mau "kenkyu" yach kenyu kalo mau tidur yach..tidur kalo lagi mau jungkir balik jebur sumur yach..jangan ngajak kohai kamu!!!!  Tahun 98 adalah tahun exciting buat IKKI dikarenakan banyak senpai yg ber-urbanisasi ke Tokyo ditambah pak lurah tahun ini punya dedikasi tinggi untuk memajukan IKKI. Memang setelah ditelusuri  dari angkatan saya thn 86 sampai angkatan setelah terbentuknya IKKI banyak sekali yg berhasil melanjutkan ke S1-S2 dan juga S3 meskipun untuk dapat beasiswa monbusho tambah sulit. Dan yg telah lulus sekolahpun banyak yg bisa memperoleh kerja malah sudah banyak yg jadi bucho & kerocho. Saya rasa ini berkat bagusnya hubungan senpai dan kohai sehingga kita engga saling kehilangan kontak & ketinggalan informasi. Untuk itu terakir saya ingin sekali wajah-wajah baru banyak yg aktip membina keakraban IKKI, sesepuh IKKI sebentar lagi sudah pada berumur 60 tahunnan malah ada sesepuh yg di Osaka harus dibalsem tiap hari katanya kalo engga gitu engga bisa kurus. Mereka engga bisa terus ngemong IKKI dan mereka soro-soro harus di karantinakan. Untuk itu generasi baru harus banyak menjalin hubungan dengan senpai terutama dengan kohai manis2 yg baru dateng dikomaba. Begitu-pun sebaliknya buat kohai yg baru dateng jangan malu2 untuk mempermalukan senpai..hikk..mereka semua baek2 dan pendiem (kalo lagi beol..). Kalo engga punya duit jangan sungkan untuk minta ke senpai..soalnya mereka pada kaya (kaya'k monyet kana..???)
OK all the best for you