Make your own free website on Tripod.com


Ular Putih yang membawa malang...

Ini pengalaman yg enggak bisa gue lupakan waktu gue masik SMA kelas dua. Kita doyannya waktu itu pergi kamping dan memanjat gunung. Pokoknya yg namanya gunung di Jawa tuh sudah kita daki laut kita sebrangi. Trus ada temen gue si A doyannya tuh kalo kita lagi ke utan dia cari ular. Maklum dia sering ngadain pertunjukan ular yach..sebagai penghasilan sampingan untuk membantu orang tuanya. Dia juga punya periaraan ular banyak sekali di rumahnya. Selain dia pandai memegang ular dia juga jago sekali maen catur. Sewaktu liburan semester dia ngebet sekali ngajak kita untuk mendaki gunung lawu. Malam sebelum hari X, kita bergadang di rumah temen yg laen sambil menanti datang truk tumpangan. Maklum enggak ada kerjaan si A ngajak kita2 maen catur. Dia memang jago sekali dan sudah tiga dari kita berempat dikalahkan dia...anehya dia selalu pake kuda HITAM. Trus sewaktu giliran dia maen dengan gue..spontan dia memilih pake kuda PUTIH sambil bilang.

"Nih giliran gue sekarang pake kuda PUTIH, gue pasti kalah dan MATI deh". Gue dan temen2 yg laen sih waktu itu enggak ada perasaan aneh. Dan betul anehnya selama 2 tahun kenal dengan dia tidak sekalipun gue bisa ngalahin dia..ehhh tapi waktu malem itu dia KALAH. Trus dia bilang...

"Iya enggak..akhirnya gue MATI juga". Setelah itu aneh dia pengen ngrokok..padahal sebelumnya gue engga pernah deh liat dia ngrokok. Trus dia ngajak gue untuk beli rokok di warung...kita lewat tuh depan kuburan/makam. Waktu itu sih habis hujan dan bau pohon2 di makam tersebut kuat sekali. Dia bilang "Ehmmm..inilah bau yg gue suka akir2 ini"...gue bilang "elu ada2 aza..."

Trus dini hari kita berangkat ke Lawu...nyampe disana udah sore-an. Sewaktu kita mau dirikan kamping dia pamit. "Gue mau jadi barang, kayaknya disekitar sini ada barang putih bagus". Barang disini maksudnya ular.

Dua jam setelah itu dia balik sambil membawa karung yang isinya ULAR warna PUTIH. Tapi gue liat muka dia agak aneh deh. Dia bilang "Sialan ular ini bagus sekali, cuman tangan kanan gue kena nih..."..Yach ampun kita terperanjat sekali sambil panik deh. Dia bilang "udahlah jangan kuatir paling2 juga sembuh sendiri". Tapi gue dan teman yg laen udah sepakat untuk turun ke gunung cari rumah sakit terdekat. Kita sempat bertengkar mulut dengan dia gara dia engga mau dibawa ke rumah sakit. Tapi karena kondisi dia yg semakin lemah akirnya dia mengalah . Tapi malang ternyata tidak mudah untuk mencari rumah sakit disekitar situ. Akirnya kita minta bantuan dari penduduk sekitar..Tapi malang dia sudah tidak tertolong lagi. Akirnya kita putuskan untuk pulang malam itu juga dan sewaktu kita kembali ke camp..anehnya ular putih yang ada di karung lenyap........


Nasehat Ibu...

Masik tentang temen2 kamping SMA gue . Sewaktu gue belajar di Jepang, sering sekali kirim surat dengan salah seorang temen baek cewek. cakep lagi..temen aza lho yach...Dia orangnya pandai sekali. Selain pandai dia juga seneng sekali naek kendaraan ngebut ...pokoknya dia tuh biar cewek tapi beraninya ngalah-ngalahin cowok. Sewaktu di SMA sering kita berlomba-lomba untuk dapet nilai bagus. Malah sampe lulus SMA kebetulan dia dan gue diterima di perguruan tinggi negri yg sama. Tapi sayangnya sewaktu kita sama2 ikut test beasiswa ke Jepang dia yg gagal dan gue yg kebetulan dapet untung. Akirnya kita berpisah, tapi sering sekali dia kirim surat..yg isinya joke mululu emang dasar dia orangnya kagak pernah serius kayak gue.

Tiga bulan setelah gue di Jepang , gue dapet surat dari dia..yg isinya aneh...dia jadi sok serius, nyuruh saya untuk selalu inget yg diatas, beribadah dll. Dia juga bilang bahwa punya rencana untuk ngambil test beasiswa ke German. Dan terakir dia bilang punya doi yg kayaknya orang tuanya tidak begitu senang. Setelah itu gue bales surat dia. Gue bilang elo berubah jadi orang aneh..dan gue juga pengin dikenalin dengan doi (padahal dalam hati..gue kesel amat mau bilang sialan !!!!...bercanda koq). Tapi aneh bin ajaib sudah dua bulan gue nanti2 engga ada balesan. Gue telpon ke rumah dia...dan dapet kabar bahwa dia udah meninggal sebulan yg lalu karena kecelakaan dengan doinya.

Gue denger dari Maminya bahwa 2 minggu sebelum hari naas, dia pergi ke Jakarta dg mami-nya untuk ikut test beasiswa german. Waktu mau pulang ke Surabaya ,mereka naek Bus malem. Ada kejadian aneh waktu itu. Yaitu waktu mau naek bus malem kebetulan waktu itu ada dua Bus. Bus yg pertama penumpangnya penuh. Si mami bilang untuk nunggu sebentar Bus yg kedua. Tapi dia ngebet sekali naek ke Bus itu. Cewek temen gue marah-marah kalo engga naek Bus pertama dia mending engga pulang hari itu juga. Akirnya si mami mengalah naek ke Bus pertama biarpun penumpangnya sesak. Dan waktu ditengah jalan ternyata Bus yg kedua yg penumpangnya engga seberapa banyak..kecelakan dan penumpangnya meninggal semua. Waktu itu perasaan Maminya engga enak, biarpun bisa pulang dengan selamat. Hari berikutnya temen gue bilang bahwa dia mau pergi camping dengan doinya naek sepeda motor. Karna si Mami punya perasaan engga enak supaya dia engga bisa pergi camping, celana jeans temen saya sengaja di cuci supaya basah dan temen gue engga bisa pergi camping. Tapi dasar dia orangnya nekad, biar celana masik basah dan hari waktu itu hujan,dia pergi juga naek sepeda motor dengan doi. Dan apa yg terjadi ditengah jalan sepeda motor slip dan temen gue jatuh kepala terbentur di jalan. Tapi si doi waktu itu biarpun ceweknya jatuh dia engga tahu. Sampe2 dia dikejar oleh penduduk setempat dan diberi tahu bahwa ceweknya terjatuh. Kontan aza dia panik..tapi sayang temen gue udah engga tertolong lagi. Menurut saksi mata waktu itu temen gue waktu terjatuh sempat bilang "Aduh Mammiiii MAAPIN gue...".